Sentuhan jiwa, menggamit sejuta rasa…

 

star

Salam ukhuwah pembuka bicara, semoga rahmat Allah S.W.T sentiasa memayungi ruh kita insyaAllah…

Alhamdulillah, saya dan suami masih lagi diizinkan oleh Allah untuk sama-sama berganding bahu meneruskan usaha-usaha dakwah bagi mengembalikan kegemilangan Islam di muka bumi ini. Untuk itu,kami mengambil inisiatif untuk bergabung tenaga membentuk sebuah blog bersama. Terimalah…‘Sentuhan Jiwa’ yang InsyaAllah akan kami isi dengan bahan-bahan berguna agar kita dapat sama-sama mengambil istifadah daripadanya. Semoga dengan izin Allah, jiwa-jiwa yang kian beku akan tersentuh dan beroleh manfaat darinya.

Bercakap mengenai ‘Sentuhan Jiwa’, tiba-tiba saya teringat kisah zaman dahulu kala ketika saya berada di tingkatan 4 tahun 2003  (SMI Hira’, Jeram). Waktu itu, saya berpeluang menyertai ekspedisi mendaki Gunung Ledang bersama rakan-rakan setingkatan. Malam sebelum mendaki, kami berkhemah di kaki bukit. Pada malam yang sangat gelap itu, pemandangan di langit amat menakjubkan. Bintang-bintang bergemerlapan bagai permata. Subhanallah, memang luar biasa gemerlapannya, tak sama dengan apa yang saya biasa lihat di Klang. Mungkin kerana kawasan kaki bukit itu udaranya tak tercemar. Memang sangat cantik. Waktu itu memang terasa benar kebesaran Allah menjadikan bintang sebegitu indah.

” Dan sungguh, telah kami hiasi langit yang dekat, dengan bintang-bintang (yang bercahaya) dan kami jadikannya sebagai alat pelempar syaitan…” (Al-Mulk :5)

Banyak iktibar yang kita boleh ambil dengan melihat & mentafsir bintang-bintang indah yang bertebaran di angkasa itu.Tiga fungsi utama bintang yang kita harus tahu;

1- Sebagai PERHIASAN langit.

2- Sebagai PENUNJUK jalan.

3- Sebagai ALAT REJAM syaitan.

Jika dilihat dari sudut yang lain, perhiasan itu adalah suatu kecantikan yang kita rasai dalam hati. Inilah yang dinamakan ‘zouq’ (rasa) …atau dalam kata lainnya sentuhan jiwa. Manakala penunjuk jalan merupakan fungsi bintang secara fizikalnya untuk memandu manusia (pelayar terutamanya) mencari arah jalan. Cuba fikirkan sedalam-dalamnya, inilah yang sebenarnya manusia perlukan…’zouq’ & petunjuk… Tidak semua orang yang memahami Islam merasai ‘zouq’nya. Hakikatnya, ‘zouq’ (sentuhan jiwa) amat penting untuk dirasai agar kita benar-benar merasakan MANISnya iman & INDAHnya Islam itu. Hanya hati yang benar-benar tulus ikhlas akan merasai ‘zouq’ yang sebenar. Semoga kita sama-sama tergolong dalam golongan itu…ameen.